Menikmati Kopi Gayo, Menikmati Inkonsistensi Rasa

By tgadmin 09 Feb 2015, 08:50:07 WIBjurnalis warga

Menikmati Kopi Gayo, Menikmati Inkonsistensi Rasa

Catatan Kaki Jodhi Yudono

Semenjak pulang dari Aceh akhir November tahun lalu, hari-hari saya dengan indah diisi oleh seruputan kopi gayo yang nikmat itu. Setidaknya empat cangkir kopi saya tenggak tiap harinya, pada pagi, siang, sore, dan malam hari.

Gayo, ya hanya kopi gayo yang saya minum saban harinya. Alasan pertama, karena perbendaharaan minum kopi saya memang masih minim, hanya kopi gayo lah yang saya kenal dan saya punya. Sementara kopi-kopi lainnya hanya numpang lewat saja jika saya pergi ke warung kopi atau kafe. Pernah saya minum kopi toraja, bajawa kopi, kopi papua, kopi pagaralam, kopi bali, kopi sidikalang, dan beberapa lainnya.

Entah karena terprovokasi oleh penyair Fikar W Eda yang asal Aceh, atau teryakinkan oleh seorang peneliti kopi dan coklat asal Jember bernama Yusianto, atau tersugesti oleh promosi Ikra yang pemilik kilang kopi tertua di Takengon bernama Aman Kuba, akhirnya--untuk sementara ini--saya memutuskan untuk hanya menikmati kopi arabica gayo.

Nah, marilah kita telisik sisik melik mengenai kopi gayo yang informasinya saya dapat dari ketiga kawan saya di atas.

Kopi Gayo merupakan salah satu komoditi unggulan yang berasal dari Dataran Tinggi Gayo. Perkebunan Kopi yang telah dikembangkan sejak tahun 1908 ini tumbuh subur di Kabupaten Bener Meriah, Aceh Tengah, serta Gayo Lues.

Luas lahan potensial untuk kopi Arabica di tiga kabupaten dari empat kabupaten tersebut (Aceh Tengah, Bener Meriah, dan Gayo Lues) dapat mencapai 130.000 – 140.000 ha, sedangkan luas tanam saat ini telah mencapai sekitar 100.000 ha. Masih ada peluang pengembangan lebih kurang sekitar 40.000 ha lagi di ketiga kabupaten tersebut. Hal lain yang amat sangat menarik, dari sekitar 100.000 ha luas tanam yang sudah ada, semua kebun kopi rakyat. Kondisi ini sangat menguntungkan rakyat dalam menghadapi berbagai kondisi krisis yang menerpa.

Gayo sendiri merupakan nama Suku Asli yang mendiami wilayah ini. Mayoritas masyarakat Gayo berprofesi sebagai petani Kopi. Varietas Arabica mendominasi jenis kopi yang dikembangkan oleh para petani Kopi Gayo. Produksi Kopi Arabica yang dihasilkan dari Tanah Gayo merupakan yang terbesar di Asia

Kopi Gayo merupakan salah satu kopi khas Nusantara asal Aceh yang cukup banyak digemari oleh berbagai kalangan di dunia. Kopi Gayo memiliki aroma dan rasa yang sangat khas. Kebanyakan kopi yang ada, rasa pahitnya masih tertinggal di lidah kita, namun tidak demikian pada kopi Gayo. Rasa pahit hampir tidak terasa pada kopi ini. Cita rasa kopi Gayo yang asli terdapat pada aroma kopi yang harum dan rasa gurih hampir tidak pahit. Bahkan ada juga yang berpendapat bahwa rasa kopi Gayo melebihi cita rasa kopi Blue Mountain yang berasal dari Jamaika. Kopi Gayo Aceh Gayo dihasilkan dari perkebunan rakyat di dataran tinggi Gayo, Aceh Tengah. Di daerah tersebut kopi ditanam dengan cara organik tanpa bahan kimia sehingga kopi ini juga dikenal sebagai kopi hijau (ramah lingkungan). Kopi Gayo disebut-sebut sebagai kopi organik terbaik di dunia.

Menurut Ikra, keunggulan rasa kopi gayo adalah inkonsistensi, mewakili rasa kopi di seluruh dunia yang disebabkan karena kontur tanah, ketinggian, dan jenis kopi.

Kopi yang ditanam di Tanah Gayo adalah kopi arabica, sebuah varietas kopi yang belakangan sangat masif perkembangannnya di Indonesia. Dahulu, kata penyair Fikar, masyarakat kita ditipu oleh penjajah Belanda yang mengatakan bahwa kopi arabica hanya untuk kalangan bangsawan, sementara kopi robusta unyuk rakyat. Maka sejak itulah rakyat kebanyakan hanya mengenal kopi robusta, sedang kopi arabica diekspor ke luar negeri untuk dinikmati para "bangsawan" Eropa.

Sekarang, setelah masyarakat mulai mengenal dengan baik kenikmatan kopi Arabica, perkembangan kopi ini pun sangat pesat yang ditengarai oleh berkurangnya volume ekspor dan meningkatnya kebutuhan kopi dalam negeri dari waktu ke waktu.

Rasa kopi arabica yang ringan karena konon kafeinnya jauh lebih kecil dibanding robusta, menjadi penyebab mereka yang kerap bermasalah dengan asam lambung setelah minum kopi, memilih kopi arabica sebagai teman santai di pagi atau sore hari.

Mernurut Bupati Aceh Tengah, Nasaruddin, kopi asal dataran tinggi Tanah Gayo, laku keras di 17 negara; di antaranya Amerika Serikat, Jepang, Jerman, Belanda, dan Inggris.

Hal itu dibenarkan oleh Yusianto, 50, peneliti dari Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Jembar saat ditemui di Simposium Kopi Internasional yang berkwngsung di Banda Aceh, 19-21 November 2014 lalu. Yusianto mengemukakan, tak heran jika kopi gayo dimninati oleh masyarakat luar, karena citarasa kopi gayo memang salah satu kopi terbaik di dunia.

Pendapat Yusianto tentu tidak main-main, karena, selain sebagai peneliti, dia juga bekerja sebagai pencicip. Yus mengatakan, dirinya sudah mencicipi semua kopi yang ada di Indonesia, mulai dari Aceh sampai Wamena di Papua.

Kembali ke kopi gayo. Krakteristik kopi arabica gayo itu memiliki aroma humus, rasanya lebih ringan, dan ada aroma gula, itulah yang membuat kopi gayo unggul. Keistimewaan lainnya, kopi gayo memiliki citarasa yang bervariasi yang disebabkan oleh letak tanah, kontur tanah, musim, kadar air, serapan sinar matahari, dan juga perawatan. Menurut Ikra, bisa saja, kopi yang tumbuh di ladang yang letaknya berdampingan, citarasanya berbeda. Maklumlah, karena perkebunan kopi di Gayo adalah perkebunan rakyat.

Berbeda dengan Brazil, mereka menanam secara massal, karena perkebunan di sana dikuasai oleh negara, maka tanaman kopi pun diperlakukan sama rata, tidak ada perlakuan khusus. Di Gayo lahan kopinya terluas sedunia yang dimiliki oleh rakyat.

Setidaknya, dalam satu tahun dihasilkan sekira 50 ribu ton. 90 persen di antaranya diekspor. Untuk dalam negeri, kopi gato paling banyak dikirim ke Jakarta, Medan, Riau, Batam, Lombok, Bali, Kaltim. Untuk negara tujuan ekspor adalah, Singapura, Sanghai, Taiwan, Kualalumpur, Thailand. Sementara untuk kopi luwak peminat terbesarnya adalah negara Jerman dan Belanda. Untuk konsumsi dalam negeri berupa bubuk kopi, sedangkan untuk konsumsi luar negeri masih dalam bentuk bean (biji).

Gayo adalah negeri kopi. Sejauh mata memandang adalah tanaman kopi. Maka datanglah ke Tanah Gayo pada pertengahan tahun, saat tanaman kopi mulai berbunga, tanah perbukitan itu pun dipenuhi warna putih kembang kopi yang harum baunya.

Gayo adalah denyut Aceh, karena terletak di tengah-tengah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Gayo merupakan daerah sentral bagi daerah-daerah sekitarnya seperti Aceh Utara, Aceh Barat, Pidie, Aceh Timur dan Sumatera Utara. Terletak di tengah-tengah pegunungan daerah Aceh yang membujur dari utara ke bagian tenggara sepanjang bukit barisan bagian ujung pulau Sumatera.

Gayo adalah juga keindahan yang mewarnai bumi Aceh. Sebab dari Gayo inilah tari Saman dan seni bertutur yang disebut Didong berpusat, di samping tari Bines, tari Guel, tari Munalu, Sebuku /Pepongoten (seni meratap dalam bentuk prosa), guru didong, dan melengkan (seni berpidato berdasarkan adat).

Barangkali, lantaran itu semua, tiap pagi, siang, senja dan malam hari, saya masih setia mencecap kopi gayo. Tak cuma rasa nikmat yang saya rasakan, tetapi ada juga rupa-rupa keindahan yang saya bayangkan. Di antaranya, bunga kopi, tari saman, didong, dan... ah... srupuuutttt....

@JodhiY
Editor : Jodhi Yudono
Sumber: kompas.com

Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook