Wali Nanggroe; Meninggalnya Ulama adalah Musibah tak Tergantikan

67

Banda Aceh – Wafatnya Waled Ibrahim Usman atau Waled Ule Titi merupakan musibah besar yang harus dihadapi masyarakat Aceh. Hal tersebut disampaikan Wali Nanggroe Aceh Paduka Yang Mulia Tgk. Malik Al Haytar, dalam keterangannya melalui Kabag Humas Wali Nanggroe M. Nasir Syamaun, Minggu 23 Mei 2021.

“Wafatnya ulama merupakan musibah, karena ulama adalah pewaris para nabi,” Sebut Wali Nanggroe.

“Meninggalnya ulama adalah musibah yang tak tergantikan, dan sebuah kebocoran yang tak bisa ditambal. Wafatnya ulama laksana bintang yang padam. Meninggalnya satu suku lebih mudah bagi saya daripada meninggalnya satu orang ulama,” tambah Wali Nanggroe mengutip Hadis Riwayat (HR) Al-Thabrani dalam Mujam al-Kabir, dan Al-Baihaqi dalam Syu’ab al-Iman dari Abu Darda’.

Seperti diketahui, Waled Abu Titi meninggal dunia dalam usia 60 tahun akibat kecelakaan di kawasan Lambaro, Aceh Besar pada Sabtu 22 Mei 2021. Almarhum merupakan salah seorang ulama Aceh, pimpinan Dayah Raudhatut Thalibah.

“Saya menghimbau kepada seluruh bangsa Aceh untuk sama-sama mendoakan Almarhum Waled Ule Titi. Semoga beliau mendapatkan syurga Allah. Aaminn ya rabbal ‘alamin,” kata Wali Nanggroe.[]